Warkah di ambang maut: Harapan menggunung

By
Advertisement

Yong Vui Kong, rakyat Malaysia kelahiran Sabah, sedang merengkuk di penjara Singapura. Beliau menunggu hukuman gantung ke atasnya dilaksanakan kerana kesalahan mengedar dadah.

Malaysiakini akan menyiarkan surat-surat terakhir Yong kepada Yetian – seorang anggota kempen “Selamatkan Vui Kong” – sepanjang 12 minggu terakhirnya di menunggu kematiannya.



Hari ini akan kukisahkan pada kalian tentang harapanku, tentang teman-teman rapat yang umpama darah daging sendiri.


Sebenarnya, pertama kali melangkah ke tirai besi, 'harapan' tak pernah menghilang dari fikiran. Harapanku pada masa itu termasuklah:


  • Kepingin bertemu anggota keluarga dan sahabat.
  • Lepas bebas daripada penjara.
  • Dan semoga tidak perlu mati di tali gantung.


Tetapi kini, semua keinginan itu telah berubah.


Harapan terbesarku untuk memberitahu semua orang, untuk berubah, mereka perlukan keimanan, pemahaman dan pelajaran. 


Aku pelajar dharma. Aku belajar falsafah asasnya hingga ke beberapa tahap, sebelum menekuninya lagi dan lagi. Aku mahu belajar menghargai hidup dan menolong orang lain.


Sudah tentu aku berharap ditakdirkan jadi pendeta.


Kegembiraan seketika


Aku benar-benar berharap perdagangan dadah akan akan lenyap daripada dunia ini. Ia mengundang banyak keburukan. 


NONEMungkin ada pengedarnya membaca surat-suratku ini. Mungkin mereka fikir aku cuba jahanamkan pasaran mereka. 


Tetapi, biar aku beritahu, dengan sedikit nikmat najis dadah sekarang, di masa depan kamu hilang keupayaan deria. Kerana dadah, kamu akan derita dan tidak bahagia. 


Penghujungnya pasti sama dengan apa yang aku lalui.


Dadah cuma simbol yang tak pernah berubah. Ia melambangkan kegembiraan seketika. Ia menyakitkan, menghuru-harakan kehidupan, menghancurkan hubungan keluarga, masyarakat dan meruntuhkan sistem kepercayaan.


Walaupun akan digantung tidak lama lagi, aku harap dapat menjadi contoh kepada masyarakat. Walaupun hukuman bunuh merupakan undang-undang yang sudah lama diamalkan, kita masih tidak pasti sama ada ia benar-benar berjaya mengawal jenayah.


Wei Zhong sahabatku


Sekiranya mendapat peluang, aku mahu menemui kalian, walau cuma sekali saja. Aku akan terangkan padamu tentang falsafah Budhisme. Inilah harapanku.


Yetian,
Dalam warkah sebelum ini, tidak pernah sekali pun kusebut nama teman-temanku. Kali ini biar aku beritahu tentang 'saudaraku' dan hidupnya.


Wei Zhong namanya. Kali terakhir kali bertemu ketika ulang tahun kelahirannya. Kami tak pernah menyangka ia sebenarnya pertemuan perpisahan.


Ketika pertama kali menjejakkan kaki di Kuala Lumpur sebelum ini, berdasarkan wajah kami, orang ramai benar-benar sangka aku dan Wei Zhong adik beradik. 


Dan untuk 15 tahun, kami bersama. Kami mengenali rakan baru, makan-minum, melungsuri jalan bersama-sama.


Mengenalinya adalah penghormatan terbesar. Mungkin ramai menganggapnya sebagai masa baik dalam perjalanan hidupku. 


Semua orang punya saudara dan teman sejati. Untukku, Wei Zhong namanya.


Jalan gelap


Bagaimanapun, realitinya hari ini, masih ramai tersalah memilih kawan, termasuk diriku. Aku juga menemui teman yang salah, yang mendorongku ke jalan gelap seperti sekarang ini.


Kepada ibu atau bapa yang membaca surat ini, beritahulah anak-anakmu: "Jangan jadi macam Yong Vui Kong. Jangan ikut jejak langkahnya. Jika tidak,kamu akan menyesal."


Kita patut ada gerak hati yang benar bagi membezakan antara yang patut dan yang tidak patut dilakukan. Pada masa lalu, aku keliru. Hidupkun seolah-olah tiada undang-undang. Sekarang barulah aku jelas tentang perkara itu.


Sebenarnya, seperti aku maklumkan sebelum ini, kamu orang asing dan sahabat -- seperti yang lain juga. Dan aku tidak pernah menemui atau melihat wajah mereka. 


Namun semua orang masih sudi membantuku tanpa sebarang keluhan. Maka, kamu semua sahabat sejati.


Aku harus berhenti dahulu setakat ini. Sampai jumpa lagi minggu depan. Aku mahu ceritakan lebih banyak lagi tentang diriku.


Ikhlas,
Vui Kong
YONG VUI KONG, dijatuhkan hukuman mati pada November 2009 kerana mengedar dadah. Beliau hanya berusia 19 tahun. Pada 4 April lalu, beliau gagal dalam rayuan terakhirnya bagi mengelakkan hukuman mati mandatori.

Remaja itu dijadual digantung dalam tempoh kurang tiga bulan kecuali diberikan pengampunan oleh presiden Singapura.


0 comments:

Disclaimer

Penafian ini berkaitan blog/laman web milik saya yang berkisar tentang pemakanan organik dan produk Shaklee. Saya bukan doktor mahupun pakar perubatan dan saya ingin pembaca tahu yang blog/laman web ini tak pernah dinilai oleh Badan Pemakanan dan Dadah mana-mana negara. Produk yang disebut dalam blog/laman web ini tidak boleh digunakan untuk tujuan diagnosis, merawat, menyembuh atau mencegah sebarang penyakit.

DOA RABITAH - DOA PENGIKAT KASIH SAYANG


[klik untuk besarkan]

Doa+Rabitah 1 Doa Rabitah

Terjemahan:

“Ya Allah, sesungguhnya Engkau Mengetahui bahawa hati-hati ini telah berhimpun kerana mengasihi Mu, bertemu untuk mematuhi (perintah) Mu, bersatu memikul beban dakwah Mu, hati-hati ini telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syari’at Mu.

Maka eratkanlah Ya Allah akan ikatannya, kekalkan kemesraan antara hati-hati ini, tunjuklah kepada hati-hati ini akan jalanNya (yang sebenar), penuhkanlah (piala) hati-hati ini dengan cahaya Rabbani Mu yang tidak kunjung malap, lapangkanlah hati-hati ini dengan limpahan keimanan dan keindahan tawakkal kepada Mu, hidup suburkanlah hati-hati ini dengan ma’rifat (pengetahuan sebenar) tentang Mu. (Jika Engkau takdirkan kami mati) maka matikanlah hati-hati ini sebagai para syuhada’ dalam perjuangan agama Mu.

Sesungguhnya Engkau sebaik-baik sandaran dan sebaik-baik penolong. Ya Allah perkenankanlah permintaan ini. Ya Allah restuilah dan sejahterakanlah junjungan Nabi Muhammad SAW, keluarga dan para sahabat baginda semuanya.”

✿*~ blog pedasss ~*✿

✿*~ hot n spicy ~*✿

✿*~ baca ni jugak ! ~*✿

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
KLIK SINI GAK EHH..
Powered by Blogger.