DUNIA SEMENTARA

By
Advertisement
Permulaan kita rasa bahagia,
mudahan sampai hujung nyawa,
andai dipertengahan tak seperti disangka,
jangan rasa diri tak berguna,
jangan lupa kita ada Allah maha Esa,
Dia yg berkuasa,
mentadbir alam semesta,
memberi kelebihan pada yang disuka,
menarik nikmat dari siapa saja,
kita cuma hamba pada-Nya,
takkan lari dari aturan-Nya,
andai kita rasa berkuasa,
ingatlah Dia memberi pinjaman sementara,

Andai kita rasa keciwa,
jangan dilupa Dia ada penawar-Nya,
Bila kita perlukan teman bicara,
tak siapa akan tetap bersama,
melainkan al-Quran yang di sampaikan oleh-Nya,
jika kita perlu rakan bergurau senda,
takkan manusia sentiasa dengan kita,
oleh itu, peganglah sunnah Rasul-Nya,
Bila kita telah tua,
tak siapa ingatkan kita,
bah kan anak kadangkala lupa jasa,
jasa ayah bonda mereka,
ada yang sanggup hantar ke rumah orang tua,
ada pula yang tinggal saja merata,
jangan lupa, yg tinggal sendirian di teratak usang tua,

Bila kita punya bahtera,
jangan sombong angkuh depan rakan gurau senda,
jangan kita keji maki si pengemis buta,
bila mereka meminta,
berilah sekadar yang mampu di hulur tangan bukan mengata,
andai kita juga sedang perlukannya,
pinta saja maaf dari mereka,
kerana tak dapat membantu masa dan ketika,
tp ingt! jangan kita keji mereka,
kerana mereka juga punya perasaan sama mcm kita,
Punya hati yg perlu di jaga,
punya perut yg perlu diisi makanan sebagai alasnya,

Pernahkah kita membilang usia,
Berapa lama kita sujud pada pencipta?
berapa kali kita pergi menonton cerita dongeng bersuka ria,
Mana perginya matlamat kita,
sebelum lahir ke dunia,
kita telah berjanji taat setia,
takkan melanggar perintah Tuhan yg Esa,
tp apa yang kita beri pada-Nya??

Ingatkah kita pada rakan tawa,
kadangkala mereka menegur silap kita,
tp apa jawapan kita?
eleh, kau pun sama,
Adakah kita tahu mereka bagaimana,
mungkin dulu dia pendosa,
tp taknak kita terlibat sama,
sungguh mulia hasrat hatinya,
tp mengapa kita mempertikainya?
kenapa kita tak mahu menerima,
teguran yang baik dari mulut bekas pendosa,
bukankah saidina Ali berpesan dengan kata,
dengarlah teguran dari siapa saja,
walau pengemis, walau si buta,
jangan kita sombong bongkak terhadap nikmat yang ada,
Bila2 Allah boleh menariknya,
perlu di ingat jangan dilupa,
kita ada yang maha Kuasa,

Setiap hari kita ketawa,
bilakah masa utk mentadbih jiwa,
menenangkan hati mententeramkan jiwa,
kita kata kita bahagia,
tp benarkah semua?
jauh disudut hati kita tahu saja,
adakah bahagia, atau derita,
sebenarnya jiwa kita rasa tak selesa,
bila mana bergeluman dengan dosa,
tak yah cakap sapa2,
diri kita sendiri juga sama,
ada kala rasa bahagia,
bila kita buat dosa,
tp sampai satu masa,
adakah kita akan teruskannya,
oleh itu baiklah berhenti segera,
tak berguna sesalan diakhir nyawa,
bilamana malaikat datang menyapa,
sudahkah kita bersedia?
takkan kita dapat mengelaknya,
bila ajal sampai ke tengkuk kita,
masa itu, baru ingat nak beamal tak kira masa,
tp kita sudah terlewat masa di dunia,
kita kan tinggalkan alam fana,
di sana alam lain pula sedang menanti setia,
yang takpernah lupa janjinya,
bahawa kita akan singgah juga,
tak tahu bila penghujungnya,
tp kan tinggal buat sementara,
sebelum di hantar ke syurga atau neraka,

Samapi disini saja kata2 pesanan buat diriku yang hina,
moga2 berguna buat semua,
andai ada terguris dimana2,
silalah datang ambil pelasta,
kalau masih punya hati dan jiwa,
segeralah kita tinggalkan perkara sia2,
jangan sampai kita di kata penderhaka,
atau juga si pengkhianat agama,
aku tak kesah dengan bangsa,
asal saja Islam sebagai agama,
baiklah semua,
harap kita kan peroleh Redha-Nya.
Quran ada JalanNya


~~*terima kasih daun keladi LEE MEH HAM *~~

0 comments:

Disclaimer

Penafian ini berkaitan blog/laman web milik saya yang berkisar tentang pemakanan organik dan produk Shaklee. Saya bukan doktor mahupun pakar perubatan dan saya ingin pembaca tahu yang blog/laman web ini tak pernah dinilai oleh Badan Pemakanan dan Dadah mana-mana negara. Produk yang disebut dalam blog/laman web ini tidak boleh digunakan untuk tujuan diagnosis, merawat, menyembuh atau mencegah sebarang penyakit.

DOA RABITAH - DOA PENGIKAT KASIH SAYANG


[klik untuk besarkan]

Doa+Rabitah 1 Doa Rabitah

Terjemahan:

“Ya Allah, sesungguhnya Engkau Mengetahui bahawa hati-hati ini telah berhimpun kerana mengasihi Mu, bertemu untuk mematuhi (perintah) Mu, bersatu memikul beban dakwah Mu, hati-hati ini telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syari’at Mu.

Maka eratkanlah Ya Allah akan ikatannya, kekalkan kemesraan antara hati-hati ini, tunjuklah kepada hati-hati ini akan jalanNya (yang sebenar), penuhkanlah (piala) hati-hati ini dengan cahaya Rabbani Mu yang tidak kunjung malap, lapangkanlah hati-hati ini dengan limpahan keimanan dan keindahan tawakkal kepada Mu, hidup suburkanlah hati-hati ini dengan ma’rifat (pengetahuan sebenar) tentang Mu. (Jika Engkau takdirkan kami mati) maka matikanlah hati-hati ini sebagai para syuhada’ dalam perjuangan agama Mu.

Sesungguhnya Engkau sebaik-baik sandaran dan sebaik-baik penolong. Ya Allah perkenankanlah permintaan ini. Ya Allah restuilah dan sejahterakanlah junjungan Nabi Muhammad SAW, keluarga dan para sahabat baginda semuanya.”

✿*~ blog pedasss ~*✿

✿*~ hot n spicy ~*✿

✿*~ baca ni jugak ! ~*✿

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
KLIK SINI GAK EHH..
Powered by Blogger.