Ada Apa Dengan Tarian Poco-poco?

By
Advertisement

Dalam beberapa hari ini, ramai rakan facebook dan berita akhbar bercerita tentang tarian poco-poco. Situasi tersebut mungkin sebagai respon terhadap fatwa (atau kenyataan) yang dikeluarkan Jawatankuasa Mufti Negeri Perak.

Dari mana atau asal-usul tarian tersebut sendiri masih samar-samar dan tiada sesiapa pun lagi yang tampil memberi penjelasan tuntas tentangnya. Peliknya ia begitu cepat tersebar dan menjadi kegilaan masyarakat di Malaysia tanpa mengira usia dan pangkat.

Walau bagaimanapun, asas yang terdapat dalam tarian poco-poco tersebut jelas. Iaitu mengandungi unsur seni joget lenggok tubuh, muzik, dan nyanyian. Ditarikan oleh lelaki dan wanita, sama ada secara tertutup mahupun terbuka, dalam kumpulan berasingan atau bersamaan lelaki dan wanita.

Tepuk Tangan dan Seni Joget Tari-menari

Di zaman awal Islam, praktik bergembira dengan cara tepuk-tangan, bersiul, dan tari-menari dikenali sebagai salah satu bentuk ritual ibadat milik masyarakat Arab jahiliyyah. Selain itu, disebutkan juga mereka yang mula-mula mencipta praktik tarian adalah pengikut Samiri dari kalangan umat Nabi Musa ‘alaihis Salam yang ingkar. Tarian dijadikan oleh mereka sebagai satu bentuk praktik meraikan kegembiraan dan ritual penyembahan ke atas patung lembu.

Imam Abu Bakar ath-Thurthusi rahimahullah (Wafat: 520H) ketika mengkritik amalan golongan sufi, beliau berkata:

وأما الرقص والتواجد فأول من أحدثه أصحاب السامري، لما اتخذ لهم عجلا جسدا له خوار قاموا يرقصون حواليه ويتواجدون؛ فهو دين الكفار وعباد العجل

“Adapun menari dan mengolah perasaan, ia mula direka oleh pengikut Samiri (dari kalangan umat Nabi Musa). Iaitu ketika Samiri membinakan untuk mereka sebuah patung berbentuk anak lembu yang mengeluarkan suara. Mereka pun menari-nari di sekelilingnya sambil berdendang riang gembira dengannya. Tarian adalah agama orang-orang kafir dan para penyembah anak lembu.” (Tafsir al-Qurthubi, 11/238)

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman menceritakan perlakuan kaum Arab (Quraisy) jahiliyyah:

وَمَا كَانَ صَلاتُهُمْ عِنْدَ الْبَيْتِ إِلا مُكَاءً وَتَصْدِيَةً

“Solat mereka di sekitar Baitullah itu tidak lain hanyalah siulan dan tepukan tangan.” (Surah al-Anfal, 8: 35)

Apabila Islam datang, ritual-ritual jahiliyyah tersebut pun ditinggalkan tanpa mengasingkan sama ada semata-mata tarian atau tarian yang disertakan dengan kepercayaan. Begitu juga dengan praktik tepuk-tangan dan siulan untuk berhibur.

Rasulullah mengajar bagaimana praktik ibadah (solat) dan tawaf yang benar. Manakala tepuk-tangan yang berbentuk isyarat dibenarkan bagi wanita ketika dalam solat apabila mendapati imam melakukan kesilapan. Jauh sekali untuk praktik hiburan dan bersuka-ria.

Ada sebahagian pihak yang membenarkan tarian dengan dalil kaum Habsyah yang membuat persembahan tombak di masjid ketika hari raya. Dalam hadis persembahan tombak tersebut, terdapat lafaz:

جَاءَ حَبَشٌ يَزْفِنُونَ فِي يَوْمِ عِيدٍ فِي الْمَسْجِدِ

“Orang-orang Habsyah datang seperti orang menari (yazfinuun) ketika hari ‘Ied di masjid.” (Hadis Riwayat Muslim, 4/418, no. 1483) Manakala dalam riwayat yang lain turut disebutkan perkataanيَرْقُصُونَ (yarqushuun).

Para ulama menjelaskan bahawa menari di sini merujuk kepada seni bermain senjata sambil melompat, tunduk, dan menghayun-hayun senjata dengan tangan yang mana kelihatan seperti orang sedang menari. Dilakukan pada hari raya dan tidak dijadikan sebagai permainan yang menjadi kebiasaan secara umum.

Ini mungkin sama seperti persembahan seni bermain senjata dalam ilmu persilatan. Maka, tidaklah boleh disamakan dengan tarian terkinja-kinja mengikut rentak muzik tertentu berbentuk hiburan yang diketahui umum.

Secara logiknya pula, adakah tarian poco-poco ini sesuai dibawa ke masjid sebagaimana permainan tombak kaum Habsyah tersebut sehingga mahu disamakan dengannya?

Oleh itu, tradisi jahiliyyah berupa tari-menari yang telah sedia ditinggalkan Rasulullah bersama-sama para sahabatnya ini tidak perlulah untuk kita hidupkan kembali. Apatah lagi bila mengenangkan ia salah satu bentuk syi’ar agama yang dimulakan dan dimainkan oleh orang-orang kafir semenjak dahulu kala hingga kini. Juga merupakan seni yang sinonim dengan orang-orang fasiq.

Bahkan Ummu ‘Alqamah menceritakan:

أن بنات أخي عائشة رضي الله عنها خفضن فألمن ذلك فقيل لعائشة يا أم المؤمنين ألا ندعو لهن من يلهيهن قالت بلى قالت فأرسل إلى فلان المغني فأتاهم فمرت به عائشة رضي الله عنها في البيت فرأته يتغنى ويحرك رأسه طربا وكان ذا شعر كثير فقالت عائشة رضي الله عنها أف شيطان أخرجوه أخرجوه فأخرجوه

“Bahawasanya anak-anak perempuan saudara lelaki ‘Aisyah dikhitankan. Mereka kesakitan disebabkan khitan tersebut. Lalu ada dari kalangan mereka meminta kepada ‘Aisyah, “Bolehkah kami menjemput orang yang dapat menghiburkan mereka?”

‘Aisyah berkata, “Boleh.” Maka mereka pun menjemput seorang lelaki (si fulan) untuk menyanyi. Kemudian datanglah ‘Aisyah menghampiri mereka di rumah tersebut dan beliau melihatnya sedang menyanyi sambil melenggok-lenggokkan kepala. ‘Aisyah berkata, “Uhh, syaitan! Keluarkan dia! Keluarkan dia! Maka ia pun dikeluarkan.” (Hadis Riwayat al-Bukhari, al-Adab al-Mufrad, 1/427, no. 1247. al-Baihaqi, Sunan al-Kubra, 10/223. Dinilai hasan oleh al-Albani)

Sebagaimana kata Syaikh al-Albani rahimahullah, hadis ini menunjukkan dibolehkan berhibur dengan sedikit nyanyian tanpa alat muzik (seperti syair Arab). Tetapi tidak boleh diiringi dengan tarian, joget, menghentak-hentak kaki, atau yang sama dengannya yang menjadikan jatuhnya maruah diri. Tidak juga boleh dijadikan sebagai pekerjaan bagi meraih pendapatan. (Rujuk: Tahrim Alat ath-Tharb, m/s. 131)

Nyanyian dan Muzik

Hukum nyanyian berserta alat muzik dalam Islam memiliki perbahasan yang agak panjang. Secara ringkasnya, para imam empat mazhab sepakat mengharamkannya. Melainkan nyanyian kanak-kanak atau hamba perempuan yang dimainkan dengan iringan kompang pada hari raya dan majlis pernikahan (walimatul urus) secara khusus.

Syaikh al-Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah (Wafat: 728H) menyatakan:

فَذَهَبَ الْأَئِمَّةُ الْأَرْبَعَةُ أَنَّ آلَاتِ اللَّهْوِ كُلَّهَا حَرَامٌ فَقَدْ ثَبَتَ فِي صَحِيحِ الْبُخَارِيِّ وَغَيْرِهِ

“Berdasarkan Imam keempat-empat mazhab, bahawasanya keseluruhan alat muzik adalah haram sebagaimana telah ditetapkan dalam Shahih al-Bukhari dan selainnya.” (Majmu’ al-Fatawa, 11/576)

Manakala dari sebahagian pengkaji kontemporari, ada di antara mereka yang membolehkan nyanyian bermuzik dengan syarat-syarat tertentu seperti tidak keterlaluan dan dengan lirik-lirik yang baik. Walau bagaimanapun, syarat-syarat kelompok yang cuba mengharuskan ini bersifat agak subjektif dan menimbulkan lebih banyak perbahasan (kerana bersifat agak toleran dengan keadaan).

Apapun, apabila melihat pendapat dari kedua-dua kelompok ini secara umum, jelas bahawa nyanyian poco-poco bertentangan dengan syarat-syarat tersebut.

Jika kita perhatikan baik-baik, pasti akan kita fahami liriknya penuh dengan pujian terhadap bentuk dan lenggok tubuh wanita yang berbaur syahwat berahi. Muziknya pula mengarahkan kepada irama dan joget yang mengkhayalkan.

Pergaulan bebas (Ikhtilath)

Dalam praktik tarian poco-poco yang diketahui umum di Malaysia hari ini, ia telah mula dimainkan secara terbuka sama ada oleh lelaki mahupun wanita, sama ada secara bersama atau berasingan.

Dari sudut syara’, percampuran lelaki dan perempuan seperti itu telah masuk ke dalam bentuk pergaulan bebas yang dilarang keras oleh Islam.

Semenjak anak-anak berusia seawal 10 tahun, Islam telah menyeru ibu bapa supaya mengasingkan tempat-tempat tidur mereka. Dilarang pula tidur berkongsi selimut.

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

مُرُوا أَبْنَاءَكُمْ بِالصَّلَاةِ لِسَبْعِ سِنِينَ، وَاضْرِبُوهُمْ عَلَيْهَا لِعَشْرِ سِنِينَ، وَفَرِّقُوا بَيْنَهُمْ فِي الْمَضَاجِعِ

“Perintahlah anak-anak kamu bersolat pada usia tujuh tahun. Pukullah mereka jika mereka meninggalkan solat pada usia 10 tahun dan pisahkanlah tempat tidur mereka”. (Hadis Riwayat Ahmad, 11/369, no. 6756. Dinilai hasan oleh an-Nawawi, al-Albani, dan Syu’aib al-Arnauth)

لَا يَنْظُرُ الرَّجُلُ إِلَى عَوْرَةِ الرَّجُلِ وَلَا الْمَرْأَةُ إِلَى عَوْرَةِ الْمَرْأَةِ وَلَا يُفْضِي الرَّجُلُ إِلَى الرَّجُلِ فِي ثَوْبٍ وَاحِدٍ وَلَا تُفْضِي الْمَرْأَةُ إِلَى الْمَرْأَةِ فِي الثَّوْبِ الْوَاحِدِ

“Tidak boleh seorang lelaki memandang aurat lelaki lain dan tidak boleh seorang wanita memandang aurat wanita yang lain, dan tidak boleh seorang lelaki bersama dengan lelaki lain dalam satu kain (selimut) dan tidak boleh seorang perempuan bersama dengan wanita lain dalam satu kain (selimut).” (Hadis Riwayat Muslim, 2/238, no. 512)

Dalam solat, Islam mengasingkan saf wanita di belakang dan lelaki di hadapan. Hendak masuk masjid pun Rasulullah telah mengasingkan pintu-pintu masuknya untuk lelaki atau perempuan sahaja.

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

خَيْرُ صُفُوفِ الرِّجَالِ أَوَّلُهَا وَشَرُّهَا آخِرُهَا وَخَيْرُ صُفُوفِ النِّسَاءِ آخِرُهَا وَشَرُّهَا أَوَّلُهَا

“Sebaik-baik saf lelaki adalah yang paling hadapan dan yang paling buruk adalah yang paling belakang. Dan sebaik-baik saf bagi wanita adalah yang paling belakang, yang terburuk bagi mereka adalah yang paling depan.” (Hadis Riwayat Muslim, 2/435, no. 664)

Selain itu, Islam juga memerintahkan supaya menundukkan pandangan terhadap wanita melainkan dengan sebab-sebab tertentu yang diperlukan. Ini menunjukkan bahawa Islam sangat menjaga batas pergaulan di antara lelaki dengan wanita. Di antara hikmah peraturan ini adalah bagi mendidik hati dan mengelakkan nafsu syahwat menguasai diri.

Jika batas-batas ini diabaikan, bukanlah suatu yang menghairankan bila pelbagai gejala sosial dan amalan negatif berlaku di depan mata kita hari ini. Sehingga ada anak-anak seawal usia 10 tahun pun sudah pandai bercumbuan, merogol, dan berzina.

Kesimpulan

Tanpa ciri-ciri di atas tadi, tidaklah ia dinamakan sebagai tarian poco-poco. Apatah lagi tarian, muzik, nyanyian, dan praktik tepuk-tangan itu sendiri antara perbuatan yang dibenci Islam. Demikianlah ia, tanpa ciri-ciri disebutkan, bukanlah namanya tarian poco-poco. Dalam masa yang sama, banyak lagi bentuk hiburan di luar sana yang lebih selamat lagi bermanfaat. Jadi, kenapa perlu terus berpoco-poco?.


0 comments:

Disclaimer

Penafian ini berkaitan blog/laman web milik saya yang berkisar tentang pemakanan organik dan produk Shaklee. Saya bukan doktor mahupun pakar perubatan dan saya ingin pembaca tahu yang blog/laman web ini tak pernah dinilai oleh Badan Pemakanan dan Dadah mana-mana negara. Produk yang disebut dalam blog/laman web ini tidak boleh digunakan untuk tujuan diagnosis, merawat, menyembuh atau mencegah sebarang penyakit.

DOA RABITAH - DOA PENGIKAT KASIH SAYANG


[klik untuk besarkan]

Doa+Rabitah 1 Doa Rabitah

Terjemahan:

“Ya Allah, sesungguhnya Engkau Mengetahui bahawa hati-hati ini telah berhimpun kerana mengasihi Mu, bertemu untuk mematuhi (perintah) Mu, bersatu memikul beban dakwah Mu, hati-hati ini telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syari’at Mu.

Maka eratkanlah Ya Allah akan ikatannya, kekalkan kemesraan antara hati-hati ini, tunjuklah kepada hati-hati ini akan jalanNya (yang sebenar), penuhkanlah (piala) hati-hati ini dengan cahaya Rabbani Mu yang tidak kunjung malap, lapangkanlah hati-hati ini dengan limpahan keimanan dan keindahan tawakkal kepada Mu, hidup suburkanlah hati-hati ini dengan ma’rifat (pengetahuan sebenar) tentang Mu. (Jika Engkau takdirkan kami mati) maka matikanlah hati-hati ini sebagai para syuhada’ dalam perjuangan agama Mu.

Sesungguhnya Engkau sebaik-baik sandaran dan sebaik-baik penolong. Ya Allah perkenankanlah permintaan ini. Ya Allah restuilah dan sejahterakanlah junjungan Nabi Muhammad SAW, keluarga dan para sahabat baginda semuanya.”

✿*~ blog pedasss ~*✿

✿*~ hot n spicy ~*✿

✿*~ baca ni jugak ! ~*✿

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
KLIK SINI GAK EHH..
Powered by Blogger.