Lihat anak-anak ni bergadai nyawa untuk ke sekolah

By
Advertisement



Siapapun tahu bahwa masa depan bangsa ditentukan oleh generasi penerus. Tetapi generasi penerus bangsa ini berangkat sekolah dengan menantang maut. Murid-murid SD di Padang, Sumatera Utara berangkat sekolah sambil mempertaruhkan nyawanya, dan menjadi sotoran dunia.
Para petinggi negeri ini boleh bekoar-bekoar dengan bangganya menyatakan bahwa pembangunan Indonesia sangat pesat, kenyataan potret bangsa di mata bangsa lain adalah bangsa yang mengabaikan rakyatnya. Itu tergambar dalam foto-foto yang disiarkan media terbesar di Eropa, dailymail edisi Rabu (7 November 2012).
Dailymail menulis, "Jika Anda berpikir bahwa anak-anak ke sekolah adalah tugas. Tatapi orang tua dari anak-anak ini harus berpikir bahwa anak-anaknya harus menjaga kesimbangannya pada kawat setinggi 30 meter di atas sungai yang mengalir agar tidak terlambat masuk kelas."
Murid sekolah yang tinggal di desa Batu Busuk di Sumatera Barat ini, selain meniti sebatang kawat di atas sungai, juga harus berjalan sejauh tujuh mil melalui hutan lebat menuju sekolahnya di ke di kota Padang.
Mereka harus menyeberangi sungai lokal seperti pemberani sejak jembatan gantung runtuh dalam hujan lebat lebih dari dua tahun yang lalu.
Seorang fotografer Igoy Fitra Yogi, 31, menggambarkan bagaimana anak-anak berani menghadapi cedera dan kemungkinan kematian karena tenggelam sehingga mereka bisa sampai ke sekolah.
Dia berkata: "Anak-anak ini harus berjuang untuk mengejar kawat baja menyeberangi sungai untuk sampai ke sekolah.
"Mereka menjaga keseimbangan mereka dengan perlahan berjalan di kawat. Sementara beberapa anak yang takut jatuh, terpaksa seragamnya mereka basah saat menyeberangi sungai.
"Kalau sedang musim hujan, banyak anak-anak memutuskan untuk tidak pergi ke sekolah karena takut hanyut.
"Kadang-kadang banyak orang tua menemani anak-anak mereka di atas kawat, sehingga mereka yakin mereka lebih aman."
Orang-orang dipaksa untuk menyeberangi sungai dengan cara ini karena kurangnya akses jalan ke desa.
Pada bulan Juli, banjir bandang melanda Sumatera Barat, menewaskan delapan orang dan menyebabkan lebih dari 250 orang kehilangan rumah. Daerah yang dilanda bencana itu termasuk Batu Busuk dan Padang.
Foto-foto anak berangkat sekolah menantang maut bukan kali ini saja menghebohkan dunia. Beberapa waktu lalu, foto-foto anak sekolah di Banten yang dijuluki sebagai Indiana Jones menyeberangi jembatan. Juga kisal anak-anak di Jawa Barat. Tentu akan menyesul yang lainnya.
berita-beritadotcom Siapapun tahu bahwa masa depan bangsa ditentukan oleh generasi penerus. Tetapi generasi penerus bangsa ini berangkat sekolah dengan menantang maut. Murid-murid SD di Padang, Sumatera Barat berangkat sekolah sambil mempertaruhkan nyawanya, dan menjadi sorotan dunia.

Para petinggi negeri ini boleh bekoar-bekoar dengan bangganya menyatakan bahwa pembangunan Indonesia sangat pesat, kenyataan potret bangsa di mata bangsa lain adalah bangsa yang mengabaikan rakyatnya. Itu tergambar dalam foto-foto yang disiarkan media terbesar di Eropa, dailymail edisi Rabu (7 November 2012).
Dailymail menulis, "Jika Anda berpikir bahwa anak-anak ke sekolah adalah tugas. Tatapi orang tua dari anak-anak ini harus berpikir bahwa anak-anaknya harus menjaga kesimbangannya pada kawat setinggi 30 meter di atas sungai yang mengalir agar tidak terlambat masuk kelas."
Murid sekolah yang tinggal di desa Batu Busuk di Sumatera Barat ini, selain meniti sebatang kawat di atas sungai, juga harus berjalan sejauh tujuh mil melalui hutan lebat menuju sekolahnya di ke di kota Padang.
Mereka harus menyeberangi sungai lokal seperti pemberani sejak jembatan gantung runtuh dalam hujan lebat lebih dari dua tahun yang lalu.
Seorang fotografer Igoy Fitra Yogi, 31, menggambarkan bagaimana anak-anak berani menghadapi cedera dan kemungkinan kematian karena tenggelam sehingga mereka bisa sampai ke sekolah.
Dia berkata: "Anak-anak ini harus berjuang untuk mengejar kawat baja menyeberangi sungai untuk sampai ke sekolah.
"Mereka menjaga keseimbangan mereka dengan perlahan berjalan di kawat. Sementara beberapa anak yang takut jatuh, terpaksa seragamnya mereka basah saat menyeberangi sungai.
"Kalau sedang musim hujan, banyak anak-anak memutuskan untuk tidak pergi ke sekolah karena takut hanyut.  Kadang-kadang banyak orang tua menemani anak-anak mereka di atas kawat, sehingga mereka yakin mereka lebih aman."  Orang-orang dipaksa untuk menyeberangi sungai dengan cara ini karena kurangnya akses jalan ke desa.
Pada bulan Juli, banjir bandang melanda Sumatera Barat, menewaskan delapan orang dan menyebabkan lebih dari 250 orang kehilangan rumah. Daerah yang dilanda bencana itu termasuk Batu Busuk dan Padang.
Foto-foto anak berangkat sekolah menantang maut bukan kali ini saja menghebohkan dunia. Beberapa waktu lalu, foto-foto anak sekolah di Banten yang dijuluki sebagai Indiana Jones menyeberangi jembatan. Juga kisal anak-anak di Jawa Barat. Tentu akan menyesul yang lainnya.



✿*~ Kalau suka entry ni, sila tekan LIKE ye... ~*✿

2 comments:

Ratu Hatiku said...

Ya Allah...ksiannya ank2 nie... bertarung nyawa utk mencari ilmu.. semoga mereka di lindungi Allah sentiasa...

jojai said...

Ya allah slmtkn la budak2 ni lindungi lah mreka dari sgala bhaya

Disclaimer

Penafian ini berkaitan blog/laman web milik saya yang berkisar tentang pemakanan organik dan produk Shaklee. Saya bukan doktor mahupun pakar perubatan dan saya ingin pembaca tahu yang blog/laman web ini tak pernah dinilai oleh Badan Pemakanan dan Dadah mana-mana negara. Produk yang disebut dalam blog/laman web ini tidak boleh digunakan untuk tujuan diagnosis, merawat, menyembuh atau mencegah sebarang penyakit.

DOA RABITAH - DOA PENGIKAT KASIH SAYANG


[klik untuk besarkan]

Doa+Rabitah 1 Doa Rabitah

Terjemahan:

“Ya Allah, sesungguhnya Engkau Mengetahui bahawa hati-hati ini telah berhimpun kerana mengasihi Mu, bertemu untuk mematuhi (perintah) Mu, bersatu memikul beban dakwah Mu, hati-hati ini telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syari’at Mu.

Maka eratkanlah Ya Allah akan ikatannya, kekalkan kemesraan antara hati-hati ini, tunjuklah kepada hati-hati ini akan jalanNya (yang sebenar), penuhkanlah (piala) hati-hati ini dengan cahaya Rabbani Mu yang tidak kunjung malap, lapangkanlah hati-hati ini dengan limpahan keimanan dan keindahan tawakkal kepada Mu, hidup suburkanlah hati-hati ini dengan ma’rifat (pengetahuan sebenar) tentang Mu. (Jika Engkau takdirkan kami mati) maka matikanlah hati-hati ini sebagai para syuhada’ dalam perjuangan agama Mu.

Sesungguhnya Engkau sebaik-baik sandaran dan sebaik-baik penolong. Ya Allah perkenankanlah permintaan ini. Ya Allah restuilah dan sejahterakanlah junjungan Nabi Muhammad SAW, keluarga dan para sahabat baginda semuanya.”

✿*~ blog pedasss ~*✿

✿*~ hot n spicy ~*✿

✿*~ baca ni jugak ! ~*✿

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
KLIK SINI GAK EHH..
Powered by Blogger.