Nasib ibu yang dah tua

By
Advertisement

Bismillahirahmannirrahim......
baru-baru ini aku berhadapan dengan satu situasi yang amat memilukan
pilu kerana aku juga seorang ibu
bagaimana agaknya nasibku nanti bila aku dah tua
bila aku sudah tidak upaya untuk memasak makanan kegemaran anak2
bila aku sudah lemah kudrat untuk bergerak
bila aku perlu dibantu untuk berjalan
dan jika sampai dah tak mampu lagi untuk ke tandas
siapa yang nak membersihkan berak kencing

aku teringat emak
dulu masa aku kanak-kanak emak cakap kalau makan apa tu berilah nenek rasa sama
masa itu aku hairan
kenapa jajan seperti keropok pun perlu dikongsi dengan nenek
emak kata
nenek dah tua
orang tua ni dia macam budak kecil juga
apa yang kanak2 suka orang tua pun suka
ooooo
patutlah nenek suka je makan apa yang aku makan
tapi aku tak kisah
aku senang berkongsi makanan dengan nenek
mak kata orang tua ni sensitif
perlu jaga hati nenek
okehhhh
itu kenangan aku bersama nenek
kemudian dengan emak pula

aduh.....emak ku tidak sama dengan nenek sifatnya
nenek agak lembut dan pendiam
tapi emak
mulut emak agak bising hehehehe
sabar je lah.....
tapi emak sangaaaat sayang anak-anak
sayangnya emak sampai emak melarang kami mandi laut, berkelah di sungai atau berjalan jauh
emak sangat takut kami ditimpa kemalangan
mak akan bising setiap kali melihat berita anak yang lemas ketika mandi laut
mak kata
kenapa orang ni bodoh sangat suka berseronok kat laut
aduhhh....sabar je lah
kami jawab dah ajal dia mak..
kat mana-mana pun boleh mati
mak kata kalau boleh biar dia yang mati dulu
dia tak sanggup kalau anak yang mati dulu
itu doa emak

bila emak terlantar sakit
aku cuba sedaya upaya menjaga emak sekadar apa yang aku mampu
mujur ada abah yang sangat sabar melayan emak
ada adik beradik yang turut sama membantu
ahhhh
kenangan itu tak perlu dikongsi disini
ia ada dalam hati
alfatihah untuk emak dan nenek 

nak cerita 
kisah ibu tua 
yang dimarahi oleh si anak kerana banyak makan
kerana kini si ibu sudah tidak kuat untuk berjalan
terpaksa bertongkat
kaki tidak dapat menampung badan yang berat
sedihkan
tapi yang paling tidak patut
bila si ibu ditinggalkan 
di rumah emak saudara
disuruh pulang ke kampung dengan orang lain 
sedangkan si anak pergi berjalan bercuti
mungkin malas nak memimpin si ibu
itu tak jadi masalah
tapi perbuatan itu meyakitkan hati tau tak
tak boleh ke beradab sikit
tanya dulu
boleh ke tak boleh
jangan pentingkan diri sendiri je
ini tak blah macam tu je
anak apa la tu
tak pasal2 dah meluluhkan hati seorang ibu

sedar diri sikit
kau aku dan sesiapa 
akan tua juga suatu hari nanti
masa itu kau akan tahu 
bagaimana rasanya
dicampak ke tepi bagai kain buruk oleh anak2

hurmmm
betulkan 
seorang ibu boleh menjaga sepuloh anak dengan penuh kasih sayang
menyuap makan 
memberi perlindungan
pakaian yang cantik2
berjaga malam jika anak sakit
tak kisah pun cuci kencing dan berak anak
tapi
anak-anak
belum tentu lagi
boleh menjaga seorang ibu yang dah tua

ya allah
bagaimana aku nanti?










0 comments:

Disclaimer

Penafian ini berkaitan blog/laman web milik saya yang berkisar tentang pemakanan organik dan produk Shaklee. Saya bukan doktor mahupun pakar perubatan dan saya ingin pembaca tahu yang blog/laman web ini tak pernah dinilai oleh Badan Pemakanan dan Dadah mana-mana negara. Produk yang disebut dalam blog/laman web ini tidak boleh digunakan untuk tujuan diagnosis, merawat, menyembuh atau mencegah sebarang penyakit.

DOA RABITAH - DOA PENGIKAT KASIH SAYANG


[klik untuk besarkan]

Doa+Rabitah 1 Doa Rabitah

Terjemahan:

“Ya Allah, sesungguhnya Engkau Mengetahui bahawa hati-hati ini telah berhimpun kerana mengasihi Mu, bertemu untuk mematuhi (perintah) Mu, bersatu memikul beban dakwah Mu, hati-hati ini telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syari’at Mu.

Maka eratkanlah Ya Allah akan ikatannya, kekalkan kemesraan antara hati-hati ini, tunjuklah kepada hati-hati ini akan jalanNya (yang sebenar), penuhkanlah (piala) hati-hati ini dengan cahaya Rabbani Mu yang tidak kunjung malap, lapangkanlah hati-hati ini dengan limpahan keimanan dan keindahan tawakkal kepada Mu, hidup suburkanlah hati-hati ini dengan ma’rifat (pengetahuan sebenar) tentang Mu. (Jika Engkau takdirkan kami mati) maka matikanlah hati-hati ini sebagai para syuhada’ dalam perjuangan agama Mu.

Sesungguhnya Engkau sebaik-baik sandaran dan sebaik-baik penolong. Ya Allah perkenankanlah permintaan ini. Ya Allah restuilah dan sejahterakanlah junjungan Nabi Muhammad SAW, keluarga dan para sahabat baginda semuanya.”

✿*~ blog pedasss ~*✿

✿*~ hot n spicy ~*✿

✿*~ baca ni jugak ! ~*✿

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
KLIK SINI GAK EHH..
Powered by Blogger.