Mesti Baca dan Share: Kalam | Tarbiyyah Penjara bagi seorang Ulama

By
Advertisement



Salah seorang ulama besar di Mesir Dr Solah Sultan telah dipenjarakan di Mesir/ sejak rampasan kuasa oleh tentera di sana pada tahun 2013. Baru-baru ini beliau ada menulis sebuah surat berkenaan pengalaman beliau di dalam penjara:

Allah SWT telah memberi hidayah kepada ku serta aku berasa gembira dengannya hingga akhirnya aku dikurniakan nikmat-nikmat berikut disini (penjara):

1-Aku telah khatam Al-Quran lebih daripada seratus kali di dalam bacaan Solat, bacaan yang banyak mempengaruhi akal aku, memandu hari aku serta merubah tindakan aku.

2- Aku telah mendapat ijazah dalam periawayatan Hadis Bukhari, ini adalah cita-cita aku sejak sekian lama.

3- Aku telah membaca ratusan kitab berkenaan tafsir, fiqh, usul fiqh, bahasa dll yang mana bacaan tersebut kebiasaannya aku memerlukan tempoh 5 tahun untuk baca.

4- Aku telah menulis buku berkenaan manhaj alquran dan tafsir, iman dan akhlak, fiqh dan fatwa serta 50 kisah daie qudwah di seluruh dunia.

5- Aku telah mengenali perlbagai kelompok pemuda yang beriman serta teguh keazaman dan cita-citanya. Liqa bersama-sama mereka adalah syurga kedua disini setelah syurga berkhalwat bersama Allah SWT.

6- Aku telah dikurniakan mereka yang berada disekeliling aku yang aku merasakan mereka seperti adik beradik, saudara kandung aku.

7- Aku bernazar untuk berpuasa pada siang hari sepanjang aku disini kerana aku yakin doa orang yang berpuasa tidak akan ditolak serta sentiasa mustajab.

8- Aku berdoa setiap malam sebelum aku tidur supaya Allah SWT tidak mengharamkan di dalam mimpi aku apa yang dihalang untuk besi penjara ini. Lalu Allah SWT menerima doa aku ini sehingga aku bermimpi menunaikan solat di masjid, menziarahi persatuan Islam di serata dunia timur dan barat, menghadiri perbincangan syara serta ilmiah di pelusuk dunia.

9- Aku menjaga kesihatan makan minum aku serta aku melakukan riadah harian hinggakan aku yakin sebahagian rutin riadah aku tidak mampu dilakukan oleh kebanyakan mereka yang berumur 20-an.

Tidaklah penjara bagiku melainkan aku berasa ianya memberi kebaikan pada kami dan keburukan pada mereka (orang-orang zalim), mengangkat darjat kami dan terus menghina kedudukan mereka.

Penjara bagi aku telah mengurniakan dua cahaya bagiku iaitu: Cahaya kesabaran itu suatu perkara yang indah serta cahaya kesabaran itu dengan terus teguh istiqamah.

Bergembiralah wahai saudaraku, ahli keluargaku, sesungguhnya cita-cita mendahului perbuatan maka sesungguhnya kemenangan itu hampir. Demi Allah, aku tidak pernah berdoa untuk kamu siang dan malam sebanyak mana seperti yang aku doakan di dalam penjara ini, aku merasakan tempoh bilangan doa sebegini adalah seperti 10 tahun jika aku di luar sana. Lalu janganlah kamu lupa doa untuk kami yang dizalimi disini.

16 November 2014
Syeikh Dr Solahuddin Sultan



0 comments:

Disclaimer

Penafian ini berkaitan blog/laman web milik saya yang berkisar tentang pemakanan organik dan produk Shaklee. Saya bukan doktor mahupun pakar perubatan dan saya ingin pembaca tahu yang blog/laman web ini tak pernah dinilai oleh Badan Pemakanan dan Dadah mana-mana negara. Produk yang disebut dalam blog/laman web ini tidak boleh digunakan untuk tujuan diagnosis, merawat, menyembuh atau mencegah sebarang penyakit.

DOA RABITAH - DOA PENGIKAT KASIH SAYANG


[klik untuk besarkan]

Doa+Rabitah 1 Doa Rabitah

Terjemahan:

“Ya Allah, sesungguhnya Engkau Mengetahui bahawa hati-hati ini telah berhimpun kerana mengasihi Mu, bertemu untuk mematuhi (perintah) Mu, bersatu memikul beban dakwah Mu, hati-hati ini telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syari’at Mu.

Maka eratkanlah Ya Allah akan ikatannya, kekalkan kemesraan antara hati-hati ini, tunjuklah kepada hati-hati ini akan jalanNya (yang sebenar), penuhkanlah (piala) hati-hati ini dengan cahaya Rabbani Mu yang tidak kunjung malap, lapangkanlah hati-hati ini dengan limpahan keimanan dan keindahan tawakkal kepada Mu, hidup suburkanlah hati-hati ini dengan ma’rifat (pengetahuan sebenar) tentang Mu. (Jika Engkau takdirkan kami mati) maka matikanlah hati-hati ini sebagai para syuhada’ dalam perjuangan agama Mu.

Sesungguhnya Engkau sebaik-baik sandaran dan sebaik-baik penolong. Ya Allah perkenankanlah permintaan ini. Ya Allah restuilah dan sejahterakanlah junjungan Nabi Muhammad SAW, keluarga dan para sahabat baginda semuanya.”

✿*~ blog pedasss ~*✿

✿*~ hot n spicy ~*✿

✿*~ baca ni jugak ! ~*✿

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
KLIK SINI GAK EHH..
Powered by Blogger.